20 Tahun Setelah Invasi Irak, Warga Irak Masih Mencoba Beremigrasi ke AS

Orang-orang yang bekerja untuk membantunya juga frustrasi. Pengacara Rashed, Wes Pickard, mengatakan Rashed menyelesaikan wawancara konsulernya pada 2019. Saat itu, ada harapan yang masuk akal bahwa proses mendapatkan visanya akan berjalan cepat setelah itu.

Sejak itu Rashed terjebak dalam apa yang disebut “ditolak untuk pemrosesan administratif” – pemeriksaan latar belakang – dengan sedikit indikasi kapan proses akan selesai.

Jennifer Patota, seorang pengacara untuk Proyek Bantuan Pengungsi Internasional, mengatakan ada sejumlah alasan mengapa orang dapat terjebak dalam pemeriksaan latar belakang – nama mereka mirip dengan nama orang lain yang dicurigai oleh pemerintah, misalnya.

Kevin Brown bekerja dengan Rashed selama dua tur di Irak dan menulis surat rekomendasi untuknya. Sekarang sudah pensiun dari militer dan tinggal di Connecticut, Brown mengatakan sangat frustasi mendengar bahwa seseorang yang bekerja sangat dekat dengannya – “tangan kanannya” – masih menunggu.

Brown mengatakan dia ingin Rashed menjadi warga negara Amerika, “Tetapi jika dia tidak bisa, saya ingin tahu alasannya.”

Wartawan Related Press Karin Laub dan Omar Akour di Amman, Yordania, dan Qassim Abdul-Zahra di Bagdad berkontribusi dalam laporan ini.

Baca Selanjutnya: Qatar Dapat Menghentikan Penerbangan Pengungsi Afghanistan Selama Turnamen Sepak Bola Piala Dunia


Posted

in

by