‘Agar Orang Lain Dapat Hidup’: Apa yang Dibutuhkan Untuk Menjadi Penerjun Payung Angkatan Udara

PJ adalah satu-satunya anggota layanan Amerika yang dilatih dan diperlengkapi secara khusus untuk melakukan operasi pemulihan personel. Keahlian unik mereka mencakup segala hal mulai dari terjun payung dan selam skuba hingga panjat tebing dan ski. Mereka juga — dan mungkin yang paling penting — paramedis elit, yang mampu memberikan perawatan medis yang menyelamatkan jiwa, apakah mereka berada di tengah gurun, di hutan, atau di sisi gunung yang tertutup salju.

Terkait: Bagaimana ‘Charlie the PJ’ Menjadi Maskot Resmi Pararescue Angkatan Udara AS

Bagaimana Menjadi Penerjun Payung Angkatan Udara

Pararescue Angkatan Udara adalah bidang karir yang relatif kecil, dengan sekitar 500 penerbang bertugas di posisi tersebut pada waktu tertentu. Secara historis, jalur pelatihannya memiliki salah satu tingkat peralihan tertinggi dari semua pekerjaan operasi khusus, dengan rata-rata sekitar 20% kandidat di setiap rotasi yang lolos. Seperti semua bidang karier militer, pararescue sekarang terbuka untuk pria dan wanita. Namun, hingga saat ini, hanya pria yang bertugas dalam pekerjaan itu.

Untuk menjadi PJ, rekrutan Angkatan Udara baru harus berhasil menjalani proses kualifikasi 10 fase yang membutuhkan waktu sekitar dua tahun untuk diselesaikan dan dimulai dengan pelatihan dasar di Pangkalan Angkatan Udara Lackland dekat San Antonio. Dari sana, PJ-wannabes melanjutkan ke Kursus Kandidat Peperangan Khusus, juga di Lackland, di mana mereka menjalani tujuh minggu yang sulit untuk berlari, rucking, dan berenang. Mereka yang lulus kursus kemudian melanjutkan ke bulan Penilaian dan Seleksi, ujian yang melelahkan untuk kekuatan dan ketahanan fisik.


Posted

in

by