AS Akan Memberikan Munisi Tandan ke Ukraina: Sumber AP

Pendukung pelarangan bom cluster mengatakan mereka membunuh tanpa pandang bulu dan membahayakan warga sipil lama setelah digunakan. Berbagai kelompok telah membunyikan alarm tentang penggunaan amunisi oleh Rusia di Ukraina.

Komite Palang Merah Internasional mengatakan jelas “bahwa jika munisi tandan telah digunakan dalam skala besar, mereka menyebabkan sejumlah besar korban sipil yang dapat dicegah.” Warga sipil laki-laki, termasuk petani atau orang lain yang bekerja di ladang, adalah korban utama, kata komite tersebut, mengutip sebuah studi tahun 2007. Anak-anak adalah korban paling umum kedua, tertarik dengan ukuran, bentuk, dan warna submunisi.

Sebuah konvensi yang melarang penggunaan bom cluster telah diikuti oleh lebih dari 120 negara yang setuju untuk tidak menggunakan, memproduksi, mentransfer atau menimbun senjata dan membersihkannya setelah digunakan.

Amerika Serikat, Rusia, dan Ukraina termasuk di antara negara-negara yang belum menandatangani.

Marta Hurtado, juru bicara kantor hak asasi manusia PBB, mengatakan pada hari Jumat bahwa “penggunaan amunisi semacam itu harus segera dihentikan dan tidak digunakan di sembarang tempat.”


Posted

in

by