Korea Utara Menembakkan ICBM Pertama dalam 3 Bulan Setelah Dugaan Penerbangan Mata-mata AS

Oleh HYUNG-JIN KIM dan MARI YAMAGUCHI, Related Press

Seoul, Korea Selatan – Korea Utara melakukan uji coba rudal balistik antarbenua pertamanya dalam tiga bulan pada hari Rabu, beberapa hari setelah negara itu mengancam konsekuensi “mengejutkan” untuk memprotes apa yang disebutnya aktivitas pengintaian Amerika Serikat yang provokatif di dekat wilayahnya.

Beberapa ahli mengatakan Korea Utara kemungkinan meluncurkan pengembangannya, Hwasong-18 ICBM, sejenis senjata berbahan bakar padat yang lebih sulit untuk dideteksi dan dicegat daripada ICBM berbahan bakar cair. Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un sebelumnya menyebut Hwasong-18 sebagai senjata paling kuat dari kekuatan nuklirnya.

Rudal tersebut ditembakkan dari wilayah ibu kota Korea Utara sekitar pukul 10 pagi, terbang sekitar 1.000 kilometer (620 mil) pada ketinggian maksimum 6.000 kilometer (3.730 mil) sebelum mendarat di perairan antara Semenanjung Korea dan Jepang, menurut penilaian Korea Selatan dan Jepang. . Mereka mengatakan rudal itu diluncurkan pada sudut tinggi yang menurut para pengamat adalah upaya nyata untuk menghindari negara-negara tetangga.

Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengatakan rudal itu terbang selama 74 menit – waktu penerbangan terlama yang dicatat oleh senjata apa pun yang diluncurkan oleh Korea Utara. Rekor sebelumnya 71 menit didaftarkan selama uji terbang ICBM berbahan bakar cair Hwasong-17 tahun lalu.

Militer Korea Selatan menyebut peluncuran itu sebagai “provokasi besar” dan mendesak Korea Utara untuk menahan diri dari peluncuran tambahan. Matsuno mengecam peluncuran rudal Korea Utara yang berulang kali sebagai “ancaman terhadap perdamaian dan keamanan Jepang, kawasan dan masyarakat internasional.”


Posted

in

by