Marinir Buang M1911: Melihat Kembali Besi Besar Terakhir

Angkatan Darat mengadakan serangkaian uji coba antara tahun 1907 dan 1911 untuk menentukan pistol mana yang harus menjadi senjata resminya. Persaingan akhirnya bermuara pada Colt 1911, dirancang oleh John M. Browning, dan Savage 1907, keduanya menggunakan kartrid .45 ACP. Tes stres terakhir, di mana 6.000 peluru ditembakkan dari masing-masing pistol selama dua hari, mengungkapkan bahwa Colt adalah senjata yang lebih unggul. Ketika laras Colt mulai terlalu panas, cukup mencelupkannya ke dalam air sudah cukup mendinginkan senjata tanpa mengurangi keakuratan atau keandalannya.

Pada bulan Maret 1911, pistol pertama — secara resmi dijuluki Mannequin 1911, atau M1911 — dikeluarkan untuk tentara. Angkatan Laut dan Korps Marinir mengadopsi M1911 dua tahun kemudian.

Terkait: Peluncur Granat M203: Perpisahan dengan ‘Teman Kecil’ Infanteri

M1911 Pergi ke Perang

Anggota layanan Amerika membawa M1911 selama Perang Dunia, Perang Korea, dan Perang Vietnam. Meski beratnya hampir 2 1/2 pon dan berukuran lebih dari 8 inci panjangnya, pistol baja berat itu nyaman untuk ditembakkan karena desainnya yang ramping dan ergonomis. Aksi recoil pendek M1911 dan journal tujuh putaran single-stack membuatnya sangat andal untuk senjata samping. Pistol tentara bukan lagi sekadar senjata terakhir.

Pada 8 Oktober 1918, Sersan Angkatan Darat AS. Alvin York mendemonstrasikan bahwa M1911 dapat bertahan melawan senjata yang ditembakkan di bahu dan diumpankan ke sabuk. Saat memimpin tim yang terdiri dari tujuh prajurit infanteri, York menyerang jaringan posisi senapan mesin Jerman yang menjepit batalionnya.


Posted

in

by