Pahlawan Zona Panas: Penanggap Pertama Carolina Selatan Bersiap Untuk Menyelamatkan Korban Penembakan Massal

Dengan mata penegak hukum terfokus pada penembakan massal Mei yang menewaskan 10 pembeli di Buffalo, New York, toko kelontong dan 19 anak sekolah dan dua guru di Uvalde, Texas, responden pertama di Carolina Selatan melakukan latihan untuk melihat apakah mereka dapat menyelamatkan lebih banyak nyawa saat mengamuk.

Pelatihan 6 Juni di SMA Edisto dibawa bersama Kabupaten Orangeburg Layanan Medis Darurat anggota dan personel dari kantor sheriff, Departemen Keamanan Publik Carolina Selatan, dan Palang Merah. Skenario di kampus Cordova dirancang untuk mereplikasi apa yang akan terjadi jika seorang penembak aktif menyerang selama awal kelas pagi yang sibuk.

Saat itulah kru EMS Orangeburg County biasanya menjalankan pergantian shift. Selama latihan ini, mereka diberi tahu bahwa pria bersenjata itu belum dihentikan pada saat responden pertama tiba, yang membuat sekolah tersebut menjadi TKP aktif yang biasanya dilarang untuk paramedis dan EMT.

Kali ini, perencana ingin melihat seberapa jauh mereka bisa mengaburkan penghalang tradisional antara apa yang disebut polisi sebagai “zona panas”, sebuah TKP aktif yang membahayakan nyawa responden pertama yang tidak bersenjata, dan “zona dingin”, ketika polisi membersihkan mereka untuk mulai merawat korban.

“Saya memiliki seorang putra berusia 12 tahun yang bersekolah di Orangeburg County, dan saya ingin orang-orang yang akan menanggapi potensi insiden bersiap-siap untuk itu,” kata petugas pelatihan Orangeburg EMS, Kayla Windnagle. Majalah Kopi atau Mati.

orangeburg Carolina Selatan
Pada 28 Juli 2016, deputi Sheriff Orangeburg di Carolina Selatan dilatih untuk menemukan dan menghadapi penembak aktif. Mereka mengulangi latihan serupa pada 6 Juni 2022. Foto Kantor Sheriff Orangeburg.

Petugas medis SWAT secara nasional sering memasuki “zona panas” bersama polisi elit, tetapi perencana Kabupaten Orangeburg menyadari bahwa, terkadang, perlu waktu untuk mengumpulkan dan mengerahkan regu khusus tersebut. Sebagian besar prosedur polisi meminta polisi untuk segera menemukan dan menembak penembak aktif, dan petugas medis darurat diblokir untuk mengikuti mereka.

Pada latihan Edisto Excessive College, responden pertama yang tiba di tempat kejadian dipaksa untuk dengan cepat “menyelesaikan semuanya,” kata Windnagle, termasuk “mencari tahu di mana kami akan menempatkan pasien kami, di mana titik perawatan kritis akan berada. , di mana titik evakuasi akan berada. Jadi itu benar-benar serealistis mungkin, kecuali anak-anak.”

Kru EMS mendirikan titik evakuasi di luar sekolah, dan tim deputi Sheriff Orangeburg County memasuki gedung untuk mengunci lorong. Itu menjadi “zona hangat” yang dirancang untuk memungkinkan beberapa personel EMS bergabung dengan petugas penegak hukum di dalam sekolah.

Di benak Windnagle adalah bagaimana semua itu dapat berubah dengan cepat, “karena setiap zona hangat dapat berubah menjadi zona panas secara tidak terduga,” katanya.

“Harus masuk ke situasi seperti itu tidak baik, dan saya tidak tahu bagaimana itu bisa berjalan dengan baik,” kata Windnagle. “Tapi karena kami melakukan pelatihan ini, dan akan terus melakukan jenis pelatihan lain untuk mempersiapkannya, itu membuatnya sedikit lebih mudah.”

orangeburg Carolina Selatan
Deputi Sheriff Orangeburg County melakukan pelatihan tentang cara menemukan dan menghentikan penembak aktif pada 12 Maret 2018. Mereka mengulangi latihan selama skenario 6 Juni 2022 di sekolah menengah setempat. Foto Kantor Sheriff Orangeburg County.

David Pendarvis, pengawas shift-C untuk Orangeburg County EMS, membawa lebih dari seperempat abad pengalaman bersamanya ke dalam skenario “zona hangat”.

Dia dilatih selama bertahun-tahun untuk merawat para korban penembak aktif dan bertugas sebagai tenaga medis di Sheriff Sumter County Tim respon darurat. Begitu masuk, dia dan paramedis Orangeburg lainnya serta EMT mendirikan titik perawatan korban untuk memberikan perawatan penyelamatan awal bagi para korban penembak.

Di luar, Windnagle berdiri di titik evakuasi. Dan saat itulah perencana mengumumkan tim pengintai telah menghentikan pria bersenjata itu.

Itu memberi lampu hijau Pendavis dan penyedia lain di “zona hangat” untuk bergegas lebih dalam ke apa yang baru saja menjadi “zona panas”.

“Jadi kami melakukan pemeriksaan kamar demi kamar di seluruh gedung, menemukan calon pasien, potensi korban jiwa, dan kami masih mencari semua orang jahat yang mungkin ada di luar sana,” kata Pendarvis.

deputi
Pada 28 Juli 2016, deputi Sheriff Orangeburg di Carolina Selatan dilatih untuk menemukan dan menghadapi penembak aktif. Foto Kantor Sheriff Orangeburg.

Lebih dari 100 relawan dari masyarakat berperan sebagai guru dan siswa yang terluka. Mereka mengangkat kartu indeks yang merinci cedera simulasi mereka.

Kru darurat di dalam menyortir korban untuk dipindahkan ke tim Windnagle di luar. Dan saat itulah dia menyadari bahwa mereka perlu mengubah sebagian dari prosedur mereka. Tag berwarna hijau, kuning, merah, dan hitam yang dirancang untuk membantu pasien triase gagal memasukkan element yang mungkin menjadi penting selama peristiwa korban massal.

Windnagle menunjuk ke tiga pasien simulasi yang tiba pada waktu yang sama di titik evakuasi. Satu mengalami luka tembak di dada. Seorang lainnya ditembak di perut. Yang ketiga mengambil satu putaran ke wajah.

Dua pasien pertama dianggap kritis karena menunjukkan tanda-tanda syok hemoragik, termasuk perubahan kondisi psychological. Tapi tanda-tanda important pasien ketiga stabil. Dan orang itu mulai berdebat bahwa luka tembak di kepala harus memindahkan pasien ke ambulans terlebih dahulu untuk dilarikan ke ruang gawat darurat.

Windnagle dan anggota tim lainnya mendapati diri mereka harus menjelaskan mengapa mereka membuat keputusan evakuasi. Mereka sekarang tahu bahwa setelah penembakan massal yang sebenarnya, mereka mungkin harus berunding dengan orang-orang yang bingung dengan kekacauan saat itu.

orangeburg Carolina Selatan
Responden pertama di Orangeburg County South Carolina melakukan pelatihan tentang cara menemukan dan menghentikan penembak aktif pada 12 Maret 2018. Mereka mengulangi latihan selama skenario 6 Juni 2022 di sekolah menengah setempat. Foto Kantor Sheriff Orangeburg County.

Dan kekacauan juga memengaruhi responden pertama.

“Tidak setiap hari kita pergi ke gedung sebesar itu, gedung yang tidak kita kenal, dan membuat banyak orang berteriak dan berteriak dan mencoba mencari tahu apa yang terjadi,” kata Windnagle. “Dan terikat dengan departemen sheriff, Anda tahu, dikelilingi oleh senjata dan hal-hal seperti itu adalah dunia yang sama sekali berbeda dari yang biasa kita alami sejauh ini.”

Kantor Sheriff Orangeburg awalnya memposting foto di halaman Fb-nya yang merinci latihan tersebut tetapi kemudian menghapus gambar tersebut menyusul kritik publik tentang prosedur dan deputi senjata yang digunakan untuk menghadapi penyusup bersenjata.

Pendarvis memberi tahu Kopi atau Mati bahwa latihan Orangeburg County merupakan bagian penting dari pelatihan EMS dan responden pertama nasional harus mempertimbangkan untuk mengadopsi skenario serupa karena tragedi penembak massal tidak akan hilang.

“Saya dapat memberitahu Anda, saya mulai kembali pada awal 90-an. Dan kami tidak pernah membicarakan situasi ini, karena ini adalah hal yang Anda tonton di TV dan terjadi di negara lain,” kata Pendarvis. “Dan sekarang di sini.”

Baca Selanjutnya: Bagaimana Petugas Pemadam Kebakaran Memerangi Kebakaran yang Disebabkan oleh Baterai Lithium-Ion Tesla yang Rusak


Posted

in

by