Penyelamat Penjaga Pantai Terburu-buru ke Kecelakaan Pesawat Alaska Terpencil

Ketika polisi Yakutat tiba di lokasi kecelakaan Alaska, mereka melihat di mana pesawat telah meluncur dari puncak pohon sebelum jatuh di antara pohon pinus dekat Dry Bay Airstrip, 44 mil tenggara dari kantor polisi mereka.

Saat itu Selasa, 24 Mei, dan ada empat orang terluka di dalam de Havilland Canada DHC-3 Otter yang remuk, jenis pesawat semak yang digunakan orang Alaska untuk lepas landas dan mendarat singkat di daerah yang sangat terpencil.

Dan Dry Bay jauh. Dialiri oleh Sungai Alsek, dikelilingi oleh dataran pasang surut, dipenuhi dengan pabrik pengalengan yang ditinggalkan, dan disematkan oleh rawa kerikil yang panjang, dataran pantai terbentang sepanjang 16 mil dari pantai timur laut Teluk Alaska yang sebagian besar tidak memiliki jalan raya.

Yang terluka membutuhkan perhatian medis dan evakuasi cepat ke rumah sakit, dan itu hanya bisa terjadi dengan lebih banyak pesawat. Penanggap pertama lainnya di Cessnas terbang ke lapangan terbang, tetapi mereka membutuhkan bantuan dari Penjaga Pantai AS.

awak pesawat
Awak pesawat Penjaga Pantai AS mengevakuasi dua orang dari Dry Bay Airstrip di Alaska pada Selasa, 24 Mei 2022. Foto Penjaga Pantai AS.

Mereka beruntung – bantuan sudah dalam perjalanan. Pemancar pelacak darurat pesawat yang jatuh secara otomatis melakukan ping mayday saat terjadi benturan. Pengawas Distrik 17 Penjaga Pantai AS di Juneau menerima peringatan sekitar pukul 15:15, tak lama sebelum pusat operasi Sektor Juneau mendapat telepon dari seorang saksi mata yang menjelaskan kecelakaan itu.

Lebih dari 200 mil jauhnya dari kecelakaan itu adalah awak pesawat helikopter Penjaga Pantai MH-60T Jayhawk dalam misi pelatihan. Mereka kekurangan bahan bakar dan waktu, jadi mereka meluncur kembali ke Air Station Sitka dan “mengisi bahan bakar panas” dengan mesin masih menyala dan kepala rotor berputar.

Pilot dan kru mereka melompat keluar, dan tim Penjaga Pantai yang bersiaga melompat masuk, membawa tandu, papan belakang, dan perlengkapan darurat lainnya.

Jayhawk mendekati Dry Bay sebelum jam 5 sore Saat co-pilot Lt. Erik Oredson mengintip ke bawah, dia melihat reruntuhannya. Badan pesawat “sebagian besar masih utuh,” katanya Majalah Kopi atau Mati, tapi sayap dan ekornya “sangat jelas terpukul cukup keras.”

uscg
Seorang awak pesawat Penjaga Pantai AS mengevakuasi dua pasien dari Dry Bay Airstrip di Alaska pada Selasa, 24 Mei 2022. Foto Penjaga Pantai AS.

Mereka mendarat, dan Oredson mengatakan penumpang di pesawat itu “luka cukup kritis” tetapi juga sadar. Responden pertama sipil sudah mengeluarkan tiga pasien dari pesawat, dengan dua di papan belakang, tetapi salah satu penumpang masih terjebak di dalam pesawat.

Dan di situlah Aviation Survival Technician Kelas 3 Luke Singer masuk.

Ini musim switch di Air Station Sitka. Itu berarti personel baru akan tiba, banyak veteran penyelamat udara Alaska berangkat, dan ada masuknya Coasties tugas sementara untuk menambah ukuran kru dan mengganti personel yang terluka saat bulan-bulan musim panas yang sibuk.

Singer telah tiba di Negara Perbatasan Terakhir tiga minggu sebelumnya dari New Jersey, hanya sembilan bulan dari pelatihan sekolah menengahnya sebagai perenang penyelamat elit. Misi Dry Bay datang pada hari pertamanya bertugas siaga di Sitka.

“Saya belum pernah terbang dengannya sebelumnya; tidak ada dari kami yang memilikinya, ”kata Oredson. “Dia melakukan pekerjaan dengan baik.”

uscg
Awak pesawat Penjaga Pantai AS mengevakuasi dua orang dari Dry Bay Airstrip di Alaska pada Selasa, 24 Mei 2022. Foto Penjaga Pantai AS.

Singer bergegas mengambil penumpang terakhir dari pesawat. Teknisi Listrik Avionik Kelas 3 Chris Johnson — mekanik penerbangan dan operator hoist kru, yang bekerja sambilan sebagai teknisi medis darurat sukarelawan dengan pemadam kebakaran setempat — membantunya mengamankan pasien ke papan belakang.

Pilot Jayhawk, Lt. Cmdr. Mark Seavey, mulai mengeluarkan sebanyak mungkin peralatan dari helikopter untuk menampung pasien sebanyak mungkin. Mereka akan kembali untuk membeli perlengkapan nanti.

“Kami tidak ingin menutup pesawat hanya karena menambah waktu saat kami harus lepas landas, jadi saya benar-benar duduk di dalam dan memegang kendali sementara komandan pesawat keluar dan mengatur ulang kabin,” kata Oredson.

Dua puluh menit setelah mereka mendarat, kru Jayhawk membawa dua pasien dengan luka paling parah di helikopter, dan mereka terbang ke Yakutat. Mereka diikuti oleh Cessna Departemen Kepolisian Yakutat yang membawa satu penumpang. Seorang sukarelawan sipil mengambil pasien yang paling tidak terluka, semuanya menuju Yakutat.

teluk kering
Awak pesawat US Coast Guard Air Station Kodiak HC-130 Hercules lepas landas dari lapangan terbang di Sitka, Alaska, 16 November 2020. Foto milik Don Kluting.

Terletak kira-kira 200 mil barat laut Juneau, Yakutat memiliki kurang dari 700 penduduk dan tidak memiliki pusat trauma besar.

Jadi kru US Coast Guard HC-130H Hercules dari Air Station Kodiak mengangkut perawat dan paramedis penerbangan ekstra dan menerbangkan penumpang yang terluka ke Anchorage.

Tidak hanya pengawas di Sitka dan Kodiak yang mengoordinasikan medevac udara yang rumit itu, tetapi kru Hercules kedua dari Kodiak sedang mencari pelaut yang hilang di Cook dinner Inlet.

“Panggilan kecelakaan pesawat pasti membuat detak jantung Anda meningkat,” kata Oredson. “Kita tidak pernah tahu apa yang akan kita temui – apakah itu pesawat yang terbang tepat di sisi tebing atau sesuatu yang orang selamat – jadi Anda harus siap untuk apa pun.”

Baca Selanjutnya: Penjaga Pantai AS Penyelamatan Teluk Tampa: 3 Pelaut, 1 Pelampung, tetapi Tanpa Perahu


Posted

in

by