Alat dakwah? Chip tawar-menawar? Apa yang dipikirkan Korea Utara untuk Travis King

Tujuan Korea Utara adalah menciptakan dilema bagi Washington dalam “memilih antara (memperkuat) strategi pencegahan nuklir AS-Korea Selatan dan melindungi warga negaranya sendiri,” kata Yang. “Itu akan menciptakan tantangan bagi Korea Selatan, yang berfokus pada penguatan strategi pencegahan nuklir dengan Amerika Serikat.”

Thae Yong Ho, mantan diplomat di Kedutaan Besar Korea Utara di London yang membelot ke Korea Selatan pada 2016 dan sekarang menjadi anggota parlemen, mengatakan Korea Utara tidak pernah membebaskan tentara AS yang masuk ke negara itu secara sukarela. Tetapi juga tidak jelas apakah Korea Utara ingin memegang Raja untuk waktu yang lama, mengingat peringkatnya yang rendah dan kemungkinan tingkat intelijen militer AS yang rendah yang dapat dia berikan dan biaya tinggi untuk mengatur hidupnya.

“Tim keamanan dan pengawasan khusus harus diatur (untuk King), seorang juru bahasa harus diatur, kendaraan dan pengemudi yang ditunjuk harus disediakan, dan akomodasi harus diatur. … Anda juga perlu mengindoktrinasinya ke dalam sistem Korea Utara, jadi Anda perlu mengatur tim guru khusus dan kurikulum,” tulis Thae di Fb.

Park Received Gon, seorang profesor di Universitas Ewha Seoul, mengatakan ketegangan tinggi saat ini antara Washington dan Pyongyang akan mempersulit upaya diplomatik untuk membawa pulang King.

Selama masa-masa yang lebih nyaman dengan Amerika Serikat, Korea Utara membebaskan tahanan AS dengan cepat dan mudah.

Pada 2018, Korea Utara membebaskan Bruce Byron Lowrance sebulan setelah dia memasuki negara itu secara ilegal melalui China.


Posted

in

by