Marine Raiders: Satu-Satunya Unit Operasi Khusus Korps

Saat ini, Marine Raiders diorganisir sebagai satu resimen yang terdiri dari tiga batalion dengan fokus regional yang bergilir. Batalyon Raider 1, 2, dan 3 secara bergiliran bertanggung jawab untuk melakukan operasi di bawah AFRICOM, CENTCOM, dan INDOPACOM.

Sejak 2006, Marine Raiders telah dikerahkan lebih dari 300 kali ke lebih dari 40 negara yang berbeda. Mereka telah berperang dan membunuh para pejuang Taliban dari jangkauan granat tangan. Mereka telah membersihkan kubu ISIS di Irak, dan mereka telah berperang melawan teroris al-Shabab di Kenya. Tindakan mereka di berbagai medan perang Perang Melawan Teror telah menghasilkan mereka lebih dari selusin medali untuk keberanian.

Terkait: Jangan Serahkan Kapal: Mengapa Mantra Angkatan Laut Benar-Benar Milik Marinir

Gung Ho! Unit Operasi Khusus Pertama Amerika

Meskipun relatif baru di SOCOM, Marine Raiders dapat mengklaim sebagai operator pertama Amerika. Bahkan, Marinir elit bahkan telah ada lebih lama dari Rangers Angkatan Darat, empat bulan. Itu membuat mereka yang tertua unit operasi khusus resmi di militer AS.

Menyusul serangan Jepang di Pearl Harbor, Presiden Franklin D. Roosevelt menjadi tertarik untuk membuat unit operasi khusus yang mencerminkan Komando Inggris. Dia percaya unit seperti itu akan menjadi komponen alami Korps Marinir, mengingat reputasinya sebagai kekuatan yang sangat mudah beradaptasi. Namun, Thomas Holcomb, yang saat itu menjadi komandan Korps Marinir, memiliki keberatan.

Seperti yang dilihat Holcomb, Korps Marinir sudah menjadi kekuatan tempur elit. Dia khawatir membuat faksi yang lebih eksklusif di dalam cabang akan mubazir. Kemudian komandan armada Pasifik, Laksamana Chester Nimitz, mendukung permintaan presiden. Pada saat itu, Holcomb mengalah dan memberi lampu hijau untuk pembentukan unit komando Marinir.


Posted

in

by