Orang Amerika yang ditahan di Korea Utara setelah melintasi perbatasan adalah seorang tentara AS, kata para pejabat kepada AP

Pada Mei 2018, Korea Utara membebaskan tiga tahanan Amerika – Kim Dong Chul, Tony Kim dan Kim Hak Track – yang kembali ke Amerika Serikat dengan pesawat bersama Menteri Luar Negeri Mike Pompeo saat itu, selama periode singkat hubungan hangat antara negara musuh lama. Kemudian pada tahun 2018, Korea Utara mengatakan telah mengusir warga Amerika Bruce Byron Lowrance.

Pembebasan itu terjadi ketika pemimpin Korea Utara Kim Jong Un terlibat dalam diplomasi nuklir dengan Presiden Donald Trump saat itu, tetapi diplomasi berisiko tinggi itu runtuh pada 2019 di tengah perselisihan atas sanksi yang dipimpin AS terhadap Korea Utara.

Kebebasan mereka sangat kontras dengan nasib Otto Warmbier, seorang mahasiswa Amerika yang meninggal pada 2017 beberapa hari setelah dia dibebaskan dari Korea Utara dalam keadaan koma setelah 17 bulan ditahan. Warmbier dan mantan tahanan Amerika lainnya di Utara dipenjarakan di sana atas berbagai dugaan kejahatan, termasuk subversi, aktivitas anti-negara, dan mata-mata.

Amerika Serikat, Korea Selatan, dan lainnya menuduh Korea Utara menggunakan tahanan asing untuk merebut konsesi diplomatik. Beberapa orang asing mengatakan setelah pembebasan mereka bahwa pernyataan bersalah mereka telah dipaksakan saat berada dalam tahanan Korea Utara.

Penyeberangan perbatasan Selasa terjadi di tengah ketegangan tinggi atas rentetan uji coba rudal Korea Utara sejak awal tahun lalu. Amerika Serikat Selasa pagi mengirim kapal selam bersenjata nuklir ke Korea Selatan untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade sebagai pencegahan terhadap Korea Utara.

___

Copp melaporkan dari Washington. Penulis Related Press, Matthew Lee dan Zeke Miller berkontribusi pada laporan ini.

Baca Selanjutnya: Rudal Hipersonik Adalah Masa Depan Peperangan, Jadi Mengapa AS Tidak Memilikinya?


Posted

in

by