PBB: Konflik yang Berkecamuk di Sudan Menggusur Sekitar 3,1 Juta Orang

Delegasi militer Sudan, yang berada di Addis Ababa, tidak menghadiri pertemuan hari Senin dan menuduh Ruto, ketua Kuartet, berpihak pada pasukan paramiliter karena dugaan hubungan bisnisnya dengan keluarga komandan RSF. Pemerintah Sudan, yang dikendalikan oleh militer, menegaskan kembali seruannya untuk menggantikan pemimpin Kenya itu sebagai ketua Kuartet.

Tidak ada komentar langsung dari Kenya. Namun pemerintahnya membantah tuduhan itu bulan lalu dan mengatakan Ruto, yang ditunjuk oleh IGAD atas keberatan militer Sudan, bersikap netral.

Pemerintah Sudan juga mengecam proposal untuk mengerahkan pasukan asing, dan mengatakan setiap pasukan asing di wilayah Sudan akan dianggap sebagai “agresor”.

Itu juga mengkritik komentar perdana menteri Ethiopia yang menyerukan untuk memberlakukan zona larangan terbang di atas Sudan.

Mesir, sementara itu, mengadakan pertemuan pada hari Kamis dengan tetangga Sudan yang bertujuan untuk membangun “mekanisme yang efektif” untuk membantu menemukan penyelesaian damai atas konflik tersebut, menurut kepresidenan Mesir.

Diplomasi regional terjadi ketika pembicaraan antara faksi-faksi yang bertikai di kota pesisir Jeddah, Arab Saudi berulang kali gagal menghentikan pertempuran. Pembicaraan Jeddah ditengahi oleh Arab Saudi dan Amerika Serikat.

Sementara itu, pemerintah Inggris memberlakukan sanksi terhadap enam perusahaan yang memiliki hubungan dengan militer dan RSF, sebagai bagian dari tekanan internasional terhadap faksi yang bertikai untuk menghentikan pertempuran. Sanksi yang diumumkan Rabu hampir identik dengan yang diberlakukan oleh AS di kedua sisi bulan lalu.

Kementerian Luar Negeri Inggris mengatakan bahwa perusahaan yang terkena sanksi termasuk Al Junaid, sebuah perusahaan tambang emas yang menguntungkan, dimiliki oleh keluarga komandan pasukan paramiliter Jenderal Mohammed Hamdan Dagalo. Juga dikenai sanksi adalah GSK Advance Ltd dan Tradive Basic Buying and selling LLC, yang berbasis di Uni Emirat Arab. Kedua perusahaan tersebut diduga perusahaan kedok yang dikendalikan oleh keluarga Dagalo.

Jack Jeffery berkontribusi pada laporan ini.

Baca Selanjutnya: Bukan Lagi ‘Negara Sponsor Teror’, Sudan Sambut Kapal Angkatan Laut AS di Pelabuhan yang Sama dengan Pangkalan Angkatan Laut Baru Rusia


Posted

in

by