Ribuan Orang Sudan Melarikan Diri dari Pertempuran Terjebak Di Perbatasan Dengan Mesir

OLEH SAMY MAGDY, Related Press

ASWAN, Mesir — Ketika pertempuran di Sudan meletus pada pertengahan April, Abdel-Rahman Sayyed dan keluarganya mencoba bersembunyi di rumah mereka di ibu kota, Khartoum, saat suara ledakan, tembak-menembak, dan deru pesawat tempur bergema di seluruh kota berpenduduk 6 juta jiwa. rakyat.

Mereka tinggal tepat di salah satu garis depan paling ganas, dekat markas besar militer di pusat Khartoum, tempat tentara dan paramiliter saingannya, Pasukan Pendukung Cepat, bertempur untuk mendapatkan kendali. Tiga hari setelah konflik, sebuah peluru menghantam rumah berlantai dua mereka, membuat sebagian besar menjadi puing-puing.

Beruntung, Sayyed, istri dan ketiga anaknya selamat, dan mereka segera meninggalkan kota yang dilanda perang itu. Masalahnya, paspor mereka terkubur di bawah reruntuhan rumah mereka.

Sekarang mereka termasuk di antara puluhan ribu orang tanpa dokumen perjalanan yang terjebak di perbatasan dengan Mesir, tidak dapat menyeberang ke tetangga utara Sudan itu.

“Kami nyaris lolos dengan nyawa kami,” kata Sayyed, 38 tahun, dalam wawancara telepon baru-baru ini dari Wadi Halfa, kota terdekat Sudan ke perbatasan. Dia mengatakan dia terkejut bahwa pihak berwenang Mesir tidak mengizinkan keluarganya masuk. “Saya pikir kami akan diizinkan masuk sebagai pengungsi,” katanya.


Posted

in

by