Jembatan utama Rusia ke Krimea dihantam lagi, dengan Moskow menyalahkan Kyiv atas serangan yang menewaskan 2 orang

Serangan dan tindakan sabotase itu tidak membuat orang Rusia enggan menghabiskan liburan mereka di Krimea, dan saat lalu lintas mobil di jembatan terhenti, antrean panjang terbentuk di sebuah feri yang melintasi Selat Kerch, lapor media Rusia.

Kemacetan lalu lintas juga menyumbat jalan raya di wilayah Kherson yang dikuasai Rusia setelah pihak berwenang yang ditunjuk Moskow di Krimea mengalihkan pengendara untuk mengambil rute darat ke Rusia, melalui wilayah Kherson, Zaporizhzhia, dan Donetsk yang sebagian diduduki, menurut berita negara Rusia. agen RIA Novosti.

Serangan jembatan terjadi saat pasukan Ukraina menekan serangan balasan di beberapa bagian garis depan. Itu juga terjadi beberapa jam sebelum Rusia mengumumkan, seperti yang diharapkan, bahwa mereka menghentikan kesepakatan yang ditengahi oleh PBB dan Turki yang mengizinkan ekspor biji-bijian Ukraina selama perang.

Media Rusia mengidentifikasi korban tewas sebagai Alexei dan Natalia Kulik, yang melakukan perjalanan ke Krimea untuk liburan musim panas. Kulik yang berusia 40 tahun adalah seorang sopir truk dan istrinya yang berusia 36 tahun adalah seorang pekerja pendidikan kota. Putri mereka yang berusia 14 tahun menderita cedera dada dan otak.

Kyiv awalnya juga tidak mengakui tanggung jawab atas serangan jembatan Oktober, tetapi Wakil Menteri Pertahanan Hanna Maliar mengakui awal bulan ini bahwa Ukraina menyerangnya untuk menggagalkan logistik Rusia.


Posted

in

by