NATO Menyiapkan Rencana Militer Untuk Bertahan Melawan Rusia yang Terluka Tapi Tak Tertundukkan

“Tapi kami yakin bahwa Rusia akan menyusun kembali,” katanya. “Kami akan terus melihat mereka sebagai ancaman serius, di maritim, dan terutama di udara, dan di luar angkasa, mereka masih sangat, sangat, mampu, apalagi tentu saja dalam nuklir.”

Pemberontakan oleh tentara bayaran Wagner di Rusia akhir bulan lalu meningkatkan kekhawatiran keamanan yang mendalam di Estonia, Latvia, Lituania dan Polandia setelah kesepakatan dicapai agar pemimpin mereka, Yevgeny Prigozhin, diizinkan berlindung di Belarusia.

Presiden Lithuania Gitanas Nauseda mengatakan bahwa negara-negara tetangga akan menghadapi bahaya yang meningkat jika Grup Wagner mengerahkan “pembunuh berantai” tepat di perbatasan mereka.

Vilnius terletak sekitar 35 kilometer (22 mil) dari perbatasan Belarusia.

Lituania ingin memiliki kehadiran NATO permanen di wilayahnya. Jerman memberi isyarat minggu lalu bahwa mereka akan bersiap untuk menempatkan tentara di sana jika diminta. Namun, untuk saat ini, NATO melihat tidak ada ancaman yang datang dari Belarusia.

“Kami yakin kami tahu apa yang sedang terjadi, dan saat ini kami tidak melihat adanya perubahan. Tapi itu tidak mengalihkan perhatian kami dari apa yang perlu kami lakukan setiap hari,” kata Mayor Jenderal Matthew Van Wagenen kepada wartawan. “Jika kami perlu mengubah postur tubuh, kami dapat melakukannya dengan cepat.”


Posted

in

by