Ukraina Mencoba Mengakhiri Kebuntuan; Rusia Mengatakan Itu Memukul Serangan

Setidaknya dua faktor berperan dalam penentuan waktu serangan balasan: kondisi lapangan yang lebih baik untuk pergerakan pasukan dan peralatan setelah musim dingin dan pengerahan senjata Barat yang lebih canggih, dan pelatihan pasukan Ukraina untuk menggunakannya.

Sekutu Barat Ukraina telah mengirim negara itu lebih dari 65 miliar euro ($70 miliar) bantuan militer untuk membantu pertahanannya. Mengusir pasukan Kremlin merupakan tantangan berat bagi para perencana Kyiv. Rusia telah membangun garis pertahanan yang luas, termasuk parit, ladang ranjau, dan penghalang anti-tank.

Setelah berbulan-bulan mengalami kebuntuan di medan perang, dengan tidak ada pihak yang memperoleh keuntungan yang signifikan dan menderita kerugian personel dan senjata, Ukraina dapat meluncurkan serangan serentak di berbagai space garis depan yang membentang sekitar 1.100 kilometer (hampir 700 mil), kata para analis.

Juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan Ukraina menggunakan enam mekanik dan dua batalion tank dalam serangan Donetsk. Kementerian tersebut merilis sebuah video yang katanya menunjukkan penghancuran beberapa peralatan di sebuah lapangan.

Di kota timur Bakhmut yang porak-poranda, tempat pertempuran terpanjang dan paling berdarah dalam perang, pasukan Ukraina dilaporkan telah merebut kembali wilayahnya. Malyar, wakil menteri pertahanan, mengatakan pasukan Ukraina bergerak maju dan “menduduki ketinggian yang mendominasi” di sekitar Bakhmut.

Pemimpin kelompok tentara bayaran Wagner Rusia, Yevgeny Prigozhin – seorang yang sering mengkritik petinggi militer negaranya yang pernyataannya terkadang tidak dapat diandalkan – mengatakan bahwa pasukan Rusia kehilangan kendali atas sebagian desa Berkhovka di luar Bakhmut. Prizoghin mengatakan bulan lalu bahwa pasukannya telah merebut seluruh kota Bakhmut, dengan pasukan Ukraina tetap menguasai banyak daerah sekitarnya.

Baca Selanjutnya: SR-71 Blackbird: Pesawat Mata-Mata yang Bisa Berlari Lebih Cepat dari Rudal


Posted

in

by